Posted by: Budi Daryatmo | October 26, 2007

Teknologi Bluetooth

Bluetooth merupakan teknologi nirkabel pada pita frekuensi ISM 2,45 GHz yang tersedia untuk umum, yang secara spesifik digunakan untuk membentuk jaringan skala kecil. Peralatan Bluetooth generasi pertama berkomunikasi dalam jangkauan hingga 10 m (kategori class 2), sedangkan generasi kedua memiliki jangkauan hingga 100 m (kategori class 1).

1. Bluetooth Protocol Stack

Agar peralatan-peralatan Bluetooth dari berbagai vendor dapat berkomunikasi satu sama lain, maka tidakah cukup dengan hanya menspesifikasikan sistem radio. Oleh karena itu, spesifikasi Bluetooth memuat protocol stack yang lengkap untuk memastikan berbagai peralatan Bluetooth dapat saling mencari (inquiry), mengeksplorasi layanan yang disediakan, dan berkomunikasi satu sama lain. Bluetooth protocol stack terdiri dari banyak layer, seperti yang diperlihatkan pada gambar berikut.

bluetooth protocol stack

  • Bluetooth Radio, merupakan layer yang berfungsi melakukan modulasi dan demodulasi data untuk keperluan komunikasi.
  • Baseband Link Controller, merupakan layer yang berfungsi mengatur koneksi fisik (flow control dan error correction) dan sinkronisasi frequency hopping. Layer baseband mengatur koneksi Synchronous Connection-Oriented (SCO) untuk audio dan Asynchronous Connectionless (ACL) untuk data.
  • LMP, merupakan layer yang berfungsi mengatur dan mengkonfigurasi koneksi ke peralatan Bluetooth lain (termasuk otentikasi dan enkripsi).
  • HCI, merupakan layer yang memisahkan perangkat keras dari perangkat lunak dan diimplementasikan sebagian dalam bentuk perangkat keras dan perangkat lunak. Layer di bawah HCI umumnya diimplementasikan dalam bentuk perangkat keras dan layer di atas HCI umumnya diimplementasikan dalam bentuk perangkat lunak.
  • L2CAP, merupakan layer yang berfungsi melakukan multiplexing, reassembly, dan segmentasi paket.
  • SDP, merupakan layer yang berfungsi untuk melakukan pencarian layanan pada peralatan Bluetooth lain.
  • RFCOMM, merupakan layer yang berfungsi sebagai antarmuka serial, seperti halnya RS-232.
  • OBEX, merupakan layer yang berfungsi menyediakan fasilitas transfer obyek atau file.
  • TCS, merupakan layer yang berfungsi menyediakan call control signalling untuk panggilan suara dan data antara peralatan Bluetooth.
  • PPP, IP, TCP, UDP, WAP, merupakan layer-layer yang digunakan untuk keperluan koneksi ke Internet.
  • AT Command, merupakan layer yang digunakan untuk mengontrol telepon atau modem.

2. Topologi Jaringan Bluetooth

Topologi jaringan Bluetooth yang terkecil dinamakan piconet di mana hanya ada sebuah peralatan yang berperan sebagai master (server), sedangkan yang lain berfungsi sebagai slave (client). Sedangkan kumpulan beberapa piconet akan membentuk jaringan yang lebih besar, yang dinamakan scatternet. Sebuah peralatan berfungsi sebagai master bila peralatan tersebut menginisiasi komunikasi dan mendaftarkan layanan aplikasi sehingga dapat dieksplorasi oleh peralatan lainnya, sedangkan peralatan yang mencari keberadaan master dan mengeksplorasi layanan yang disediakan master dinamakan slave. Topologi jaringan Bluetooth diperlihatkan pada gambar berikut.

Topologi Jaringan Bluetooth

3. Mode Operasi Bluetooth

Peralatan Bluetooth dapat beroperasi dalam beberapa mode. Sebelum terjadinya koneksi, semua peralatan berada pada mode standby, yang akan selalu siaga setiap 1,28 detik untuk menerima pesan inquiry atau page. Koneksi ke peralatan yang dituju dilakukan pada mode page, di mana mode inquiry diperlukan jika alamat tujuan tidak diketahui. Ketika proses paging dilakukan, peralatan yang bersangkutan harus mengetahui alamat dan system clock peralatan tujuan guna menentukan access code paket data. Kedua informasi ini disediakan pada proses inquiring.

Setelah peralatan-peralatan terkoneksi, tersedia beberapa mode operasi, yaitu active, sniff, hold, dan park. Pada mode active, peralatan secara aktif berpartisipasi dalam kanal komunikasi. Pada mode sniff, aktivitas peralatan berkurang di mana transmisi data hanya dapat terjadi pada time slot tertentu. Pada mode hold, aktivitas peralatan lebih rendah dibanding ketika berada pada mode sniff. Pada mode ini, peralatan dapat melakukan hal lain, seperti paging dan inquiring. Sedangkan pada mode park, peralatan tidak berpartisipasi dalam piconet, tetapi tetap mempertahankan sinkronisasi dengan kanal komunikasi. Hal ini dimaksudkan agar peralatan suatu saat dapat berpartisipasi kembali dalam piconet tanpa harus melakukan proses koneksi.

Mode operasi Bluetooth diperlihatkan pada gambar berikut.

Mode operasi Bluetooth


Responses

  1. Great technical Blog on Mobile Technology. I am happy to make a honest review in my personal blog

  2. pak budi ..

    aku lagi proyek chat via bluetooth nih ..

    terus aku disuruh dosen untuk menunjukkan mana yg master dan mana yg slave dari 3 hp yg terhubung dengan bluetooth tanpa menggunakan aplikasi .. hanya melalui fasilitas bluetooth yng ada di hp!

    bapak bisa tolong saya untuk memberikan gambaran seputar ciri-cirinya gitu ..

    klu ada artikelnya malah lebih baik pak ..

    tlong ya paK!!!

    thx

  3. mungkin anda bisa beri tahu saya dimana saya dapat memperoleh informasi yang lebih luas tentang teknolgi bluetooth, khususnya tentang programnya yang compatible pada HP


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: